Kantor PTPN II Dikepung Dua Kubu OKP, Ini Alasan Mereka Melakukannya



MEDAN, (SHR) - Dua kubu Organisasi Kemasyarakatan Pemuda (OKP) yang biasanya berseberangan paham dari Pemuda Pancasila (PP) dan Ikatan Pemuda Karya (IPK) kali ini kompak mendukung masyarakat Desa Laucih, Simalingkar A, Kecamatan Pancurbatu, Kabupaten Deliserdang, Sumatera Utara.Kedua kubu OKP yang mengenakan seragam khasnya masing-masing mengepung kantor PTPN II, yang dituding merampas tanah masyarakat,Pantauan SwaraHatiRakyat.Com, ratusan pemuda berseragam loreng jingga dan biru cokelat itu terlihat berdiri di depan pagar kantor PTPN II.Sementara masyarakat Desa Laucih yang rumahnya dihancurkan berusaha merangsek masuk menembus barikade petugas."Masyarakat ayo maju. Jangan takut dan jangan mundur," teriak orator dari atas mobil pikap yang dilengkapi sound sistem, Kamis (10/8/2017).Mendengar komando itu, masyarakat mulai mendorong pagar PTPN II hingga nyaris roboh. Polisi pun bergerak cepat mengantisipasi bentrokan meluas.Sebagaimana diketahui, sengketa lahan ini berawal dari pembersihan lahan seluas 850 hektar yang diklaim PTPN II sebagai miliknya.Sementara itu, masyarakat berkeyakinan bahwa lahan yang dibersihkan PTPN adalah tanah ulayat.Sepanjang kisruh ini bergulir, DPRD Sumut sempat memanggil kedua belah pihak. Sayangnya, tidak ada solusi yang jelas hingga membuat masyarakat marah.(ceria)
Share on Google Plus

About Swara Hati Rakyat

Media Online
www.SwaraHatiRakyat.Com
"Menyuarakan Hati untuk Kebenaran"
Telp.Redaksi : 0813-9764-0276